Badminton Asia Team Championships Jadi Target Awal PBSI Tahun Ini

Nasional - 19.01.2018 09:53 Oleh: AH
Susy Susanti

Susy Susanti.

Rentetan turnamen bergengsi federasi bulutangkis dunia (BWF) tahun 2018 ini, beberapa diantaranya akan menjadi target prioritas PBSI. Target awal PBSI di tahun ini sendiri adalah di ajang Badminton Asia Team Championships 2018 yang sekaligus menjadi ajang kualifikasi Piala Thomas dan Uber 2018.

Kejuaraan bergengsi tertua di dunia yaitu All England BWF World Tour Super 1000, akan menjadi target selanjutnya. Indonesia memang punya catatan gemilang di turnamen ini. Pada tahun lalu, satu titel diraih Indonesia lewat pasangan fenomenal, Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon.

Pada bulan Mei, akan ada kejuaraan beregu putra dan putri yang memperebutkan Piala Thomas dan Piala Uber. Digelar di Bangkok, Thailand, perebutan Piala Thomas dan Uber dipastikan menjadi kompetisi yang sangat menarik.

Kejuaraan Dunia tentunya tak lewat dari daftar target utama. Satu gelar yang diraih Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir pada tahun lalu, diharapkan dapat diulang kembali. Kejuaraan Dunia 2018 bakal dihelat di Nanjing, Tiongkok.

Tim bulutangkis Indonesia juga bakal mendapat tugas penting di ajang Asian Games 2018. Pesta olahraga se-Asia ini bukan cuma punya gengsi tersendiri, namun Asian Games kali ini digelar di kandang sendiri. Dua medali emas yang disumbang bulutangkis pada empat tahun lalu di Incheon, diharap dapat diraih lagi oleh tim Merah-Putih.

Kami paham akan tugas yang diberikan kepada tim bulutangkis, kami punya tanggung jawab. Kami pun ingin memberikan sumbangsih medali. Empat tahun lalu kami dapat dua medali emas, tahun ini setidaknya sama, kalau bisa lebih banyak lagi,” ujar Susy.

Tiga prioritas selanjutnya datang dari kelas junior. Dijabarkan Susy, PBSI akan fokus pada tiga turnamen junior yaitu Asia Junior Championships, World Junior Championships serta Youth Olympic.

Harapan kami di 2018, bukan cuma konsisten, tapi kami mau meningkatkan lagi. Pembinaan juga lebih baik, regenerasi lebih baik, salah satunya dengan menetapkan sistem SK, Pemantauan dan Magang,” jelas Susy.

Saya tidak mau atlet-atlet dalam zona nyaman, tujuan akhir mereka kan bukan masuk pelatnas, tapi masih ada lagi tugas lain. Tetapi kalau dipantau mereka akan lebih mawas diri dan lebih bersaing, ada kesempatan kenapa tidak digunakan lebih baik,” pungkasnya.

Menilai hasil capaian di 2017, Susy mengaku bersyukur dengan 38 gelar yang diraih tim Indonesia mulai dari level internasional series hingga superseries premier. Namun lebih lanjut Susy mengatakan, prestasi ini harus dijadikan pelecut semangat agar tim bulutangkis Indonesia lebih kerja keras di tahun 2018.

Foto Terbaru

Video Terbaru

  • Highlight : What do you think about the new Istora?
  • Match Highlight | Day 6 : Anthony Sinisuka Ginting (Indonesia) VS Kazumasa Sakai (Japan)
  • Match Highlight | Day 6 : Tai Tzu Ying (Chinese Taipei) VS Saina Nehwal (India)